Pelajar Kita Mesum, Para Ibu Ayo Turun Tangan

Filed under: by: 3Mudilah

BEREDARNYA video mesum siswa SMP 4 Jakarta yang tadinya diduga merupakan kejadian berdasarkan suka sama suka kini ternyata karena sebuah paksaan. Hal ini dari pernyataan klarifikasi sang ayah dari wanita pelaku video mesum yang melaporkan kepada polisi. Menurut Sang ayah, video itu adalah tindakan bullying (Tribunnews.com/29/10/2013).

Kasus ini menambah fakta panjang mengenai gambaran kerusakan moral anak-anak bangsa.
Tahun 2008, jumlah anak yang tertayang sebagai subyek dan obyek situs porno sebanyak 4.000 orang. Namun, tahun 2011, jumlahnya meningkat empat kali lipat menjadi 16.000 orang. Sejak tahun 2005, Indonesia masuk dalam 10 negara yang paling banyak mengakses situs porno. Pada tahun 2005, Indonesia berada di posisi ke-7, tahun 2007 di posisi ke-5, dan tahun 2009 berada di posisi ke-3. Peringkat Indonesia cenderung meningkat seiring dengan pesatnya pengguna internet yang mencapai 55,2 juta orang, data tahun 2011 (Kompas.com/16/032012).

Komnas Anak juga melansir, 97% anak pernah nonton pornografi, 97% anak SD pernah mengakses pornografi (2009) dan 30% dari 2-2,6 juta kasus aborsi dilakukan oleh remaja usia 15-24 tahun. Berdasarkan data Depkomfino pada tahun 2007 , ada 25 juta pengakses internet di Indonesia. Konsumen terbesar 90% adalah anak usia 8-16 tahun, 30% adalah pelaku sekaligus korban prnografi adalah anak .

Lebih ironi lagi, Seperti dikutip dari mediaindonesia.com, sebelumnya Indonesia ada di peringkat ke 3 pada pertengahan Januari lalu setelah China dan Turki. Namun data terbaru kini Indonesia berada dalam peringkat pertama. Mayoritas pengunduh berusia remaja, 2012 (Metrotvnews.com/15/06/2012).

Remaja Kita, Asset Bangsa Kita

Remaja adalah pemuda yang mampu membawa bangsa menuju masa depan gemilang, namun jika para pemudanya mengalami krisis moral, mau dibawa kemana negeri ini?

Menurut World Population Prospect United Nations Departeman of Economic and Social Affair, sebanyak 1,2 miliar penduduk dunia atau hampir satu dari lima orang di dunia adalah berusia 10-19 tahun. Adapun 900 juta orang dianataranya tinggal di Negara berkembang. Di Indonesia sendiri hasil sensus penduduk tahun 2010 menunjukkan bahwa satu dari empat orang penduduk  Indonesia merupakan kaum muda berusia 10-24 tahun (Kompas.com, 08/08/2012).

Pemuda adalah mereka yang memiliki keistimewaan lebih dari pada yang lain. Seperti, akal, tenaganya yang prima, dan ilmunya. Dari ketiga rangkaian keistimewaan tersebut maka pemuda mampu menjadi motor penggerak perubahan bangsa menjadi lebih baik.

Berdirinya organisasi Budi Utomo pada tahun 1908 , adanya ikrar Sumpah Pemuda 28/10/1928, diproklamisakannya indoneisa menjdai negeri yang merdeka 17/8/1945 , dan pergantian orde baru menjadi reformasi dikarenakan gerakan pemuda. Pemudalah yang memotori perubahan.

Generasi berkualitas lahir dari rahim ibu yang cerdas. Banyak tokoh Islam yang berhasil dan melukiskan prestasi yang gemilang melalui didikan tangan orangtuanya, terutama ibunya. Seperti Imam syafi’I yang dibesarkan tanpa seorang ayah.

Ummu Sulaim ra., sosok ibunda yang sholeh dan cerdas melahirkan Anas bin Malik, salah satu dari tujuh sahabat yang banyak meriwayatkan hadis. Anas bin Malik ra. bahkan telah banyak ‘meluluskan’ ulama-ulama hebat dalam sejarah.  Tidak aneh karena Anas adalah seorang mufti, qari’, muhaddits dan perawi.

Anas bin Malik ra. banyak mencetak sejumlah ulama dan orang-orang penting di antaranya adalah Hasan al-Bashri, Ibnu Sirin, Asy Sya’bi, Abu Kilabah, Makhul, Umar bin Abdul Aziz, Tsabit al-Banani, Bakar bin Abdillah al-Mazani, az-Zuhri, Qatadah, Ibn al-Munkadir, dan masih banyak nama lainnya.

Istri Imran ketika mengandung Maryam, digambarkan al-Quran, mendoakan putrinya agar menjadi wanita salehah. Sejarah kemudian membuktikan bahwa Maryam adalah wanita pilihan Allah yang dari rahimnya lahir Nabi Isa AS. “Ingatlah ketika istri Imran berdo’a, “Tuhanku, sungguh aku memohon kapada-Mu, agar anak yang ada dalam kandunganku ini menjadi anak yang saleh dan berkhidmat.”(QS. Ali Imran:35)

Penting Peran Ibu Menangani Krisis Moral Remaja 

Pendidikan remaja tak terlepas dari peran keluarga, pendidikan pertama dan utama yang dilalui oleh anak. Terutama pendidikan ibunya. Ibu tak cukup hanya menjadi sesorang yang mampu memberikan kebutuhan secara materi kepada anak-anaknya. Namun ia juga menjadi ibu yang mampu mendidik anak, mengawasi anak, dan memperhatikan anak untuk menjadi penerus bangsa yang cerdas dan bermoral.

Maka kesibukan orangtua dalam bekerja hingga melalaikan dari memperhatikan anak adalah salah satu faktor yang menumbuh kembangkan anak berperilaku amoral dan jauh dari nilai-nilai agama.
Lengahnya orangtua terutama ibu akan memberikan kesempatan luas kepada media, televisi, internet dan handpohone untuk mendidik anak tanpa pantauan dari orangtua. Hingga anak bebas mengakses segala informasi yang ada dalam media,  pengaruh buruk sangat mudah merasuki pemikiran dan perilaku anak seiring mudahnya penyebaran informasi melalui digital.

Tentu ibu harus berani mengambil sikap untuk mau menjadi ibu yang peduli dengan perkembangan anak. Dengan menjadi ibu yang fokus mendidik anak tanpa lalai. Islam mendudukkan wanita pada posisi yang mulia yaitu pendidik dan pencetak generasi berkualitas. Dengan menanamkan akidah Islam sejak dini kepada anak-anak, memberikan pemahaman dan pengertian mengenai bagaimana islam mengatur pergaulan antara laki-laki dan perempuan, serta mengawasi anak dalam belajar terutama saat mengakses internet.

Selain itu ibu juga harus berusaha memberikan fasilitas kepada anaknya dengan layanan internet di rumah agar anak tidak terlalu bebas ke luar, seperti ke warnet dengan alasan mengerjakan tugas. Dengan begitu ibu lebih mudah mengawasi anak.

Membentengi anak dengan akhlak dan ajaran agama, menjalin komunikasi yang dekat dengan anak, memberikan koneksi internet yang mudah , sehat dan aman di rumah, mengarahkan dan memberikan contoh penggunaan internet sehat adalah beberapa langkah preventif yang mampu dilakukan oleh ibu (Kabarit.com/22/12/2010).

Orangtua adalah salah satu dari beberapa komponen yang berperan dalam keberhasilan mendidik anak. Karena dalam pendidikan anak tak terlepas dari keluarga, teman, lingkungan sekolah, masyarakat dan pemerintah. Maka membutuhkan sebuah visi yang sama antara komponen-komponen tersebut untuk menjadikan anak menjadi generasi yang berkepribadian islam dan memiliki intelektualitas tinggi. Hingga ia, para generasi muda mampu memanfaatkan ilmunya untuk kemaslahatan ummat, membawa bangsa menjadi yang lebih baik.*

Peminat masalah-masalah kewanitaan

http://www.hidayatullah.com/read/2013/11/01/7093/pelajar-kita-mesum-para-ibu-ayo-turun-tangan.html

0 comments: