MUI Kritik Pemerintah: “Satu Milyar Dolar untuk IMF, Nol untuk Rohingya”

Filed under: by: 3Mudilah



TANGERANG (salam-online.com): Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengkritik Pemerintah Indonesia yang tidak melakukan tindakan nyata terhadap tragedi yang menimpa Muslim Rohingya di Myanmar

Desakan MUI kepada Pemerintah Indonesia kembali disuarakan saat acara pemberangkatan tim pertama Simpaty of Solidarity (SOS) Rohingya yang telah memperoleh izin masuk ke Bangladesh.

Acara berlangsung di Mushola Kemanusiaan ACT (Aksi Cepat Tanggap), Komplek Perkantoran Ciputat Indah Permai, Ciputat, Tangerang Selatan, Ahad (29/7/2012). Hadir mewakili MUI, Wakil Sekretaris Jenderal MUI Dr. Amirsyah Tambunan dan Ketua Komisi Luar Negeri MUI Dr. Saleh Daulay.

Dr. Amirsyah mengatakan, tiga hal yang seharusnya dilakukan Pemerintah Indonesia. Pertama, melakukan diplomasi dengan lembaga-lembaga dunia. “Pertumbuhan ekonomi Indonesia termasuk tertinggi di dunia, yakni masuk tiga besar dunia. Seharusnya, prestasi ini menjadikan langkah-langkah Indonesia diperhatikan dan didengar dunia,” kata Dr. Amirsyah.

Amirsyah juga menyatakan keheranannya, mengapa pemerintah tidak memanfaatkan posisi Indonesia sebagai Sekjen ASEAN untuk memberikan pengaruh kebaikan bagi perdamaian di kawasan ASEAN.

Yang kedua, Pemerintah semestinya memberikan bantuan konkret untuk Rohingya. “IMF saja diberi bantuan sampai nyaris satu triliun, mengapa Rohingya tidak. Padahal bantuan yang diberikan, digunakan untuk menyelamatkan masyarakat Eropa yang mengalami krisis ekonomi. Sedangkan rakyat Rohingya, jauh lebih parah nasibnya,” gugat Amirsyah.

Ketiga, “Dan ini selemah-lemahnya iman, kita terima pencari suaka dari Rohingya. Indonesia negara besar, pasti mampu membantu mereka. Sediakan saja sebuah pulau, mereka yang terlepas dari ancaman dan penderitaan, akan sangat bersyukur dan pasti bisa bekerja keras memulihkan kehidupannya. Pada saatnya, kehadiran mereka akan punya nilai kontribusi bagi negeri ini,” kata Amir.

Sebelum menutup sambutannya dengan nasihat dan doa, Amirsyah menegaskan,”Langkah konkret seperti ACT ini, seharusnya sudah saatnya menjadi langkah pemerintah. Sebagai negara besar, tidak ada alasan untuk tidak memperlihatkan kepemimpinan kita di tengah kondisi krisis kemanusiaan seperti ini,” ujarnya.

Ya, seperti diungkap Dr Amirsyah di atas, satu milyar dolar bisa untuk IMF–yang katanya untuk membantu krisis ekonomi Eropa (hebat bisa bantu Eropa yang hidupnya jauh lebih nyaman)–tapi nol alias sepeser pun tak ada buat Rohingya yang lebih membutuhkan uluran tangan, yang dibantai, terusir dan kelaparan. Jangankan memberi bantuan, bersuara sebagai tanda simpati pun sampai hari ini tak ada! Sungguh, sangat terlalu!

http://alislamu.com/dunia-islam/5195-mui-kritik-pemerintah-satu-milyar-dolar-untuk-imf-nol-untuk-rohingya.html

"Warga Budha Bantai Muslim dengan Senjata Aparat Myanmar"


Eramuslim.com | Dr Muhammad Yunus, pemimpin Muslim Arakan, mengatakan bahwa umat Buddha di Arakan membunuh Muslim dengan menggunakan senjata aparat keamanan.

Warga Buddha yang menjarah dengan dukungan pemerintah, tambah Yunus yang berbicara kepada kantor berita AA di Turki, Sabtu lalu.

Kekejaman yang dilakukan terhadap Muslim didukung oleh pemerintah Myanmar, ujarnya, menambahkan bahwa umat Islam menderita akibat kekejaman yang terjadi.

Pembantaian dimulai lagi pada 3 Juni, kata Yunus, menambahkan bahwa apa alasan umat Islam di dunia dan negara-negara barat tetap diam untuk pembantaian ini.

Yunus mengatakan bahwa dirinya meminta pengamat internasional untuk dikirim ke wilayah tersebut, menambahkan bahwa ribuan Muslim tewas dalam insiden terakhir dan banyak lainnya dilaporkan telah hilang.

Yunus mengatakan bahwa meskipun Bangladesh menutup perbatasan, 20.000 orang telah berlindung di Bangladesh sejak 3 Juni.

Jumlah Muslim Myanmar yang berlindung di Bangladesh sekitar 500.000, tambahnya.(fq/wb)
http://alislamu.com/dunia-islam/5194-qwarga-budha-bantai-muslim-dengan-senjata-aparat-mnyanmarq.html

0 comments: