Konstantin Sivkov: AS Terlalu Melebih-lebihkan Terorisme

Filed under: by: 3Mudilah


Samir Shakhbaz dari globaliamagazine mewawancarai Konstantin Sivkov, wakil presiden pertama dari Academy of Geopolitical Issues. Sivkov adalah Dokter Militer Ilmu Pengetahuan. Berikut petikannya:

Mr Sivkov, apa arti sebenarnya dari latihan bersama anti-teroris?

Anda telah mengangkat isu penting. Fenomena terorisme seperti keluar dari proporsi seharusnya karena suatu alasan. Selama 10 tahun terakhir kerugian dari terorisme tidak lebih dari 7-10.000 orang, sedangkan jumlah korban dari ekspansi AS di Irak dan Afghanistan berlipat-lipat lebih tinggi daripada itu.
Amerika Serikat telah melebih-lebihkan ancaman terorisme dalam upaya untuk membenarkan ekspansi militer untuk mengamankan supremasi militernya di dunia.

Sebenarnya, bagaimana peta “terorisme” yang ada sekarang ini?

Terorisme hanyalah metode mengobarkan perjuangan, tidak lebih dari itu. Hal ini diperlukan untuk melawan
kekuatan politik yang menggunakan terorisme untuk kepentingan politik daripada terorisme seperti itu. Oleh karena itu, terorisme tidak dapat dikalahkan di bawah kondisi seperti sekarang ini.

Jadi menurut Anda tidak perlu ada latihan anti-teroris itu?

Tidak, masih lebih perlu untuk melawan manifestasi terorisme dan meminimalkan kerugian yang terjadi padanya. Latihan-latihan anti-teroris yang diadakan bukan pada terorisme, tapi untuk mencegah segala macam revolusi dalam ruang dan waktu pasca-Soviet, seperti di Ukraina dan Kyrgyzstan.

Untuk apa?

Latihan-latihan ini diarahkan untuk menciptakan kondisi di mana pasukan koalisi bisa mencapai stabilisasi pasca-Soviet dan Eurasia secara keseluruhan, dan dalam hal ini latihan-latihan itu mutlak diperlukan.

Apakah Barat, terutama NATO, memiliki alasan untuk takut?

Tidak diragukan lagi, ini adalah tanda yang sangat serius bagi Barat. Peristiwa-peristiwa di Kyrgyzstan direkayasa oleh badan rahasia AS. Ketika Kurmanbek Bakiyev menjadi presiden, berbagai depot senjata yang dirancang untuk oposisi terhadap dirinya ditemukan. Oleh karena itu, kita jelas harus menyadari bahwa dinas rahasia AS secara aktif berusaha untuk memperkuat posisi mereka pasca-Soviet, bukan sama sekali mejauh dari metode itu.

Bagaimana dengan Russia di masa depan?

Sekarang ini kita mengenal Collective Security Treaty Organization (CSTO). CSTO mencakup ruang pasca-Soviet dan menjamin keamanan di dalamnya. Dalam istilah sederhana, CSTO adalah gabungan dari republik Soviet yang tidak ingin secara ekonomi mandiri dan tidak dapat menjamin keamanan mereka sendiri.
Inilah sebabnya mengapa mereka harus bersatu, untuk memastikan keamanan militer pada prinsip-prinsip yang ada di masa Uni Soviet.

Namun, bagaimana dengan realitasnya?

Secara objektif, pertumbuhan ancaman militer dan ancaman yang bersifat teroris, politik atau separatis telah memaksa beberapa negara mengambil upaya-upaya untuk menjamin keamanan militer mereka. (sa/globaliamagazine)

0 comments: