Hari Nakbah Palestina dan Nuklir Arab

Filed under: by: 3Mudilah

Penulis Arab menyebut nakbah sebagai nakabaat (jamak dari nakbah), yang artinya  bencana demi bencana menimpa

HARI NAKBAH (bencana), itulah sebutan yang diberikan oleh warga Palestina sehubungan dengan berdirinya negara Israel pada bulan Mei 1948 oleh negara-negara besar imperialisme. Sejak saat itu, bencana bangsa Palestina tak kunjung usai hingga lebih dari 62 tahun masa nakbah itu berlangsung hingga saat ini.

Setiap tanggal 14 Mei adalah hari yang tidak terlupakan bagi bangsa Palestina dan bangsa Arab pada umumnya. Karenanya setiap datang tanggal kelabu itu rakyat Palestina dan dunia Arab pada umumnya memperingatinya sebagai Hari Nakbah, di lain pihak Israel memperingatinya sebagai hari jadinya. Sebuah pemandangan yang sangat kontras. Di satu sisi negara pencaplok memperingati hari jadinya di atas tanah caplokannya, di sisi lain bangsa terjajah yang terbuang memperingati bencana yang menimpanya yang belum ada tanda-tanda akan berakhir.

Pada awal-awalnya peringatan tersebut berlangsung meriah dan penuh semangat, bahkan sering menjadi inspirasi dunia Arab untuk merebut kembali wilayah Arab yang diduduki negeri Zionis itu dengan kekuatan senjata, sebagaimana semboyan yang sangat terkenal di tahun 1950-an; ``sesuatu yang diambil dengan kekuatan (militer) maka harus dikembalikan dengan kekuatan (militer pula).``

Paling tidak hari Nakbah telah menginspirasikan dua perang besar Arab-Israel pascaberdirinya negeri Yahudi itu pada 1948, yakni perang 1967 dan perang 1973. Sayang kedua perang tersebut tidak berbuah ni`mah (lawan dari nakbah) buat bangsa Palestina, bahkan yang terjadi adalah sebaliknya. Nakbah demi nakbah menimpa, sehingga sebagian penulis Arab menyebut nakbah Palestina sebagai nakabaat bentuk jamak dari nakbah yang artinya nakbah demi nakbah (bencana demi bencana menimpa).

Kenyataannya memang demikian, setelah perang enam hari pada 1967 yang menyebabkan Israel berhasil memperluas pendudukannya di wilayah Arab dan Palestina, termasuk pendudukan kota Al-Quds, berlanjut dengan perang Ramadhan 1973 yang memupuskan kehebatan militer Israel yang pernah disebut sebagai kekuatan la yuqhar (tak terkalahkan), tapi kenyataannya perang ini tidak membuat negeri Yahudi yang didukung kuat sekutu Baratnya, terutama AS, bergeming.

Nakbah pun masih berlanjut. Yang terbesar adalah perang 1982 saat negeri zionis itu melakukan invasi ke Libanon dan berhasil meluluhlantahkan negeri mungil yang menampung ratusan ribu warga Palestina yang terusir dari tanah airnya. Dalam invasi itu diwarnai pembantaian sadis warga Palestina tak berdaya oleh pasukan Israel bersama pasukan Kristen Libanon yang menewaskan lebih dari 5 ribu warga Palestina tak berdosa di kamp Sabra dan Satila dengan aktor intelektualnya Ariel Sharon, mantan PM Israel yang sekarang masih dalam kondisi sekarat bagaikan mummi Fir`aun.

Perang demi perang setelahnya telah menambah nakbah bagi bangsa negeri satu-satunya yang masih terjajah di muka bumi ini. Sebut saja misalnya perang musim panas tahun 2006 antara Hizbullah dan Israel, lalu perang terakhir yang pantas disebut holocaust di Gaza pada akhir 2008 hingga awal 2009 yang menewaskan lebih dari 2 ribu warga Gaza plus embargo yang tak kunjung berakhir hingga saat ini.

Karena itu pantasnya nakbah itu diperingati setiap hari karena tiada hari bagi bangsa Palestina kecuali nakbah yang tiada henti. Meskipun demikian, sangat penting untuk menjadikan momentum 14 Mei sebagai hari nakbah al-uula (bencana awal) pada 1948 sebagai hari untuk mengingatkan bangsa Arab dan umat Islam pada umumnya tentang kewajiban mereka untuk membela tanah Palestina warisan para Nabi, yang di dalamnya terdapat tempat suci dan kiblat pertama kaum Muslimin.

Sayang hari nakbah tersebut makin terlupakan, terutama setelah persetujuan Oslo pada 13 September 1993 antara Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dengan Israel. Persetujuan itu akhirnya telah menjadi almarhum yang dikubur tak lama setelah persetujuan itu tercapai sehingga persetujuan ini pun membawa nakbah pula bagi bangsa Palestina terjajah.

Dalam lima tahun belakangan ini, hari nakbah ini benar-benar asing bagi masyarakat Arab sendiri. Bahkan pada HUT Nakbah ke-62 pada 14 Mei lalu, hanya dihitung dengan jari media massa Arab yang menyiarkan hari kelabu itu kepada publik, termasuk siaran unjuk rasa yang tidak lagi besar di bumi Palestina memperingati hari bencana itu, padahal paling tidak ratusan TV satelit Arab yang dipancarkan di udara.

Tersibukkan

Kenyataan inilah yang memang diidam-idamkan negeri Zionis dengan harapan yang lebih besar dari itu, yakni isu Palestina tidak lagi dijadikan isu sentral dunia Arab dan Islam agar negeri Palestina yang diidamkan tidak pernah ada. Seandainya harus ada, maka negeri Palestina “merdeka” tersebut harus sesuai dengan muwashafaat (spesifikasi) negeri Yahudi itu.

Hari Nakbah makin terlupakan bukan hal yang aneh lagi dewasa ini, karena setiap negara Arab dan Islam tersibukkan dengan urusan dan masalah masing-masing yang sengaja diciptakan negeri-negeri imperialis. Pada HUT Nakbah tahun ini paling tidak ada tiga isu penting di kawasan yang menjadi fokus perhatian publik setempat, bahkan publik dunia yang cukup untuk menghilangkan perhatian umum dari nakbah Palestina.

Isu pertama adalah nuklir Iran yang menunjukkan perkembangan penting, setelah Iran setuju menukar uraniumnya di Turki. Iran, Brasil, dan Turki, pada 17 Mei lalu di Teheran menandatangani satu perjanjian pertukaran bahan bakar nuklir yang bertujuan untuk menghilangkan kecemasan internasional menyangkut program atomnya. Negeri Mullah itu setuju menukarkan 1.200 kilogram uraniumnya yang diperkaya dalam kadar rendah dengan bahan bakar nuklir yang diperkaya dalam kadar tinggi untuk digunakan bagi satu reaktor riset medis,  di mana pertukaran akan berlangsung di Turki.

Langkah maju Iran tersebut ternyata disambut dingin Barat, bahkan AS mengajukan draft (rancangan) sanksi baru yang lebih berat lewat forum DK PBB. Bagi Iran sendiri tidak ada yang perlu dikhawatirkan karena kecurigaan semula tentang sikap dunia Barat yang tidak menginginkan negara berkembang menguasai teknologi nuklir terbukti sudah lewat respon dingin dan tekanan lewat embargo. Meskipun tetap akan berdampak atas ekonominya, paling tidak Iran bisa beralasan untuk menguasai teknologi nuklir lebih cepat tanpa harus khawatir pemantauan  Badan Energi Atom Internasional (IAEA) nantinya karena berhak menolak inspeksi akibat embargo.

Isu kedua adalah latihan perang-perangan Israel yang diasumsikan sebagai cara untuk menghadapi serangan roket Hizbullah dan Suriah, bahkan kemungkinan Iran pada perang mendatang. Sebagian melihat latihan yang dimulai 23 Mei selama lima hari sepanjang perbatasan dengan Libanon itu sebagai bentuk persiapan negeri Zionis tersebut untuk menginvasi lagi Libanon sebagai balas dendam atas “kekalahan” pada perang 2006.

Di lain pihak Iran pun melakukan latihan yang sama yang dimulai pada 24 Mei selama tiga hari yang mengkhawatirkan bangsa-bangsa di kawasan seolah-olah dua negara saling menunjukkan otot. Sebelum dua latihan itu berlangsung, telah diawali dengan saling gertak antara kedua negara sehingga menjadi fokus perhatian umum di bulan nakbah Palestina tersebut.

Isu ketiga adalah masalah air Sungai Nil yang menjadi sumber kehidupan bagi Mesir dan Sudan. Pasalnya pada 14 Mei lalu sebanyak 4 negara dari total 9 negara di kawasan Sungai Nil menandatangani persetujuan inisiatif untuk mengubah jatah pembagian air Nil selama ini yang 80 persen lebih diperuntukkan untuk dua negara utama kawasan, yakni Mesir dan Sudan.

Keempat negara itu yakni Ethiopia, Rwanda, Tanzania, dan Uganda menandatangani persetujuan tersebut Di Entebbe, Uganda. Tiga negara lainnya yakni Burundi, Kenya, dan Republik Demokrasi Kongo berjanji akan menandatangani perjanjian itu tahun depan, sementara dua anggota utama Mesir dan Sudan menolak tegas karena akan mengurangi jatahnya yang telah ditetapkan sejak tahun 1929 dan ditinjau lagi pada tahun 1959.

Mesir bahkan mengancam akan melakukan segala cara, termasuk militer, untuk mempertahankan jatahnya mengingat Sungai Nil ibarat roh bagi bangsa Mesir. Selama ini dari 84 milyar kubik aliran sungai itu setahun, sebanyak 55,5 milyar kubik jatah Mesir lalu, Sudan sebanyak 18,5 milyar sehingga kedua negara menyedot sekitar 87 persen, sedangkan sisanya dibagi oleh 7 negara lainnya.

Menghadapi ancaman Mesir tersebut Presiden Kongo dan PM Kenya bertemu dengan Presiden Mubarak di Kairo pada 23 Mei untuk menenangkan Mesir bahwa penandatanganan persetujuan inisitif tersebut tidak bermaksud membahayakan Mesir. Sikap Kenya dan Kongo ini masih belum cukup karena tidak menutup kemungkinan intervensi luar, terutama Barat dan Israel, untuk mengobarkan perang air di kawasan tersebut.

Perimbangan kekuatan

Dengan makin kompleksnya isu yang dihadapi oleh setiap negara kawasan, maka sangat sulit bagi dunia Arab untuk lebih fokus pada penyelesaian isu Palestina dewasa ini sehingga konsesi demi konsesi yang diberikan Arab pada Israel justru direspon negeri Yahudi itu dengan makin meningkatkan pencaplokan dan pengusiran warga Arab dari tanah air mereka, terutama di kota Al-Quds yang sedang menghadapi yahudisasi besar-besaran.

Kenyataan ini lebih disebabkan dengan kesenjangan perimbangan kekuatan militer di kawasan yang diakibatkan keunggulan Israel mutlak atas kekuatan militer Arab. Senjata konvensional Israel unggul mutlak atas seluruh negara Arab, ditambah lagi lebih dari 200 hulu ledak nuklir siap ditembakkan ke kota-kota utama di seluruh dunia Arab, menjadi unsur penekan atas dunia Arab dalam setiap perundingan tentang Palestina khususnya dan konflik Arab-Israel pada umumnya.

Karena itu bukanlah sesuatu yang aneh bila solusi mengakhiri nakbah itu adalah senjata nuklir. Senjata nuklir Arab atau paling tidak penguasaan teknologi nuklir yang dapat menjurus kepada pembuatan senjata pemusnah massal itu adalah sebagai pembuka jalan menuju berakhirnya nakbah yang telah berlangsung lebih dari seabad tersebut.

Sebenarnya banyak alasan bagi dunia Arab untuk mulai dengan tegas menolak denuklirisasi secara sepihak. Munculnya Iran sebagai kekuatan nuklir baru di kawasan setelah Israel, bisa menjadi alasan telak untuk segera melakukan hal yang sama karena tidak ada dalih bagi negara-negara besar yang menggunakan Badan IAEA untuk menekan Arab agar tetap mempertahankan perjanjian non-prolifirasi nuklir (NPT).

Bila kawasan Timur Tengah ingin dijadikan kawasan bebas senjata nuklir, maka semua negara harus masuk dalam perjanjian NPT seperti yang selalu didengungkan Turki akhir-akhir ini. Arab seharusnya segera bergabung dengan Turki untuk mengkampanyekan isu ini sehingga Israel tidak lagi secara terus menerus berada di luar jangkauan hukum internasional.

Barat tidak akan mengubah kebijakannya yang menjadikan Israel selalu di luar jangkauan hukum selama tidak ada usaha dari dunia Arab secara kolektif dan negara-negara Islam di kawasan, terutama Iran dan Turki yang saling mendukung mengkampanyekan masalah tersebut, dibarengi ancaman untuk keluar dari NPT bila negeri Zionis itu tidak bergabung dalam perjanjian NPT tersebut.

Paling tidak Mesir pernah mencoba mengancam keluar dari NPT pada 1995 yang mendapat dukungan kuat negara-negara OKI dan GNB dengan alasan Israel enggan bergabung. Sayang karena tidak dilakukan secara kolektif oleh dunia Arab atau negara kawasan sehingga nyali Mesir sebatas ancaman sebab tidak mampu menghadapi tekanan Barat sehingga ancaman dicabut kembali.

Sekarang waktunya ancaman dilakukan secara kolektif agar bargaining position (posisi tawar) dunia Arab bertambah kuat menghadapi sikap keras kepala negeri Zionis yang makin gencar melakukan yahudisasi kota suci Al-Quds. Walaupun Arab misalnya hanya sebatas berusaha menyamai senjata konvensional Israel, tetap saja senjata nuklir menjadi unsur penekan yang mengkhawatirkan pihak yang tidak memilikinya.

Sudah waktunya antara Arab dan Iran saling dukung menyangkut kebijakan Timur Tengah sebagai zona bebas senjata nuklir dengan mendesak dunia secara bersama-sama agar Israel masuk bergabung. Bila tidak, setiap negara kawasan berhak memiliki kemampuan yang sama atau paling tidak teknologi nuklir yang dapat menjadi unsur tarhib (intimidasi) timbal balik.

Singkatnya, nakbah Palestina sulit berakhir dalam posisi status quo no peace no war saat ini sehingga tidak berlebihan bila dikatakan bahwa senjata dan teknologi nuklir Arab bisa menjadi pembuka jalan menuju berakhirnya nakbah. Pengalaman-pengalaman sebelumnya menunjukkan bahwa negeri Zionis itu hanya akan tunduk pada logika kekuatan, tanpa itu jangan berharap banyak bila nakbah akan segera berakhir. [Sana`a – Yemen, 10 Jumadil Akhir 1431/hidayatullah.com]

Oleh Musthafa Luthfi*



Penulis adalah kolumnis hidayatullah.com, kini sedang berdomisili di Yaman

0 comments: